Laman Rabu - WADAH WANITA ISLAM

Thursday, December 12, 2002

Hapuskan tabiat suka beri alasan

12/12/02
Hapuskan tabiat suka beri alasan
Oleh Sabariah Faridah Jamaludin


MEMBERI alasan adalah suatu tabiat negatif yang seharusnya dihapuskan dalam
hidup setiap insan. Manusia sering memberi pelbagai alasan dalam perkara yang
sebenarnya dia tidak suka atau tidak mahu melakukannya.

Boleh dikatakan manusia membesar dengan memberi pelbagai alasan ‘kreatif’.
Manusia juga memberi pelbagai alasan pada Allah di akhirat kelak seperti yang
diceritakan pada kita dalam al-Quran.

Alasan yang sering didengar apabila diberi satu tugasan adalah seperti berikut:

“Tak bolehlah...” “Takutlah...” “Aku tak mampu...” “Saya kurang
berpengalaman...” “Ini bukan bidang saya...” “Eh, aku ni dah tua...” “Tapi saya
masih muda lagi...” “Aaa...sibuklah” “Tak cukup masa, tak ada masa...” “Tak
cukup duit...” “Kami dah bincang, tapi...”

Alasan yang disenaraikan di atas adalah sangat membosankan apabila kita
mendengarnya setiap hari, keadaan dan gerak kerja.

Alasan itu jika selalu diucapkan akan menjadi tabiat yang sebati dalam diri dan
akan membentuk rupa diri atau personaliti yang bertentangan dengan kehendak
Allah.

Cuba renungkan firman Allah bermaksud:

“Hampir-hampir (neraka) itu terpecah-pecah lantaran marah. Setiap kali
dilemparkan ke dalamnya sekumpulan (orang) kafir, penjaga (neraka itu) bertanya
kepada mereka: “ Apakah belum pernah datang kepada kamu (di dunia) seorang
pemberi peringatan? Mereka menjawab: “ Benar ada”, sesungguhnya sudah datang
kepada kami seorang pemberi peringatan, maka kami mendustakan(nya) dan kami
katakan: Allah tidak menurunkan sesuatu pun: Kamu tidak lain hanyalah di dalam
kesesatan yang besar”

“Dan mereka berkata: Sekiranya kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan
itu) nescaya tidaklah kami termasuk penghuni neraka yang menyala-nyala.” –
(Surah al-Mulk, ayat 8-10)

Nauzubillah minzalik, semuga kita tidak tergolong dalam golongan ahli neraka
yang masih sempat lagi memberi alasan.

Alasan boleh ditangkas dan diberkas apabila kita mempunyai perasaan
bertanggungjawab pada diri sendiri.

Kita insan yang dianugerahkan Allah bakat, kepandaian, kemahiran, potensi dan
kecantikan.

Cuba kita renung dan fikirkan mengenai anugerah bakat serta potensi diri
bagaimanakah harus kita gunakan? Berbincanglah dengan keluarga dan sahabat
handai terhadap jati diri kita. Fikirkan apakah yang boleh menimbulkan minat dan
motivasi diri?

Dalam setiap perjalanan kehidupan manusia, matlamat kita adalah sesuatu yang
sangat berharga. Tanpa matlamat, impian dan cita-cita, kita tidak ubah seperti
layang-layang yang putus talinya, tiada arah, tiada tuju, akhirnya tersungkur ke
bumi. Maka, wujudkan matlamat yang murni dalam kehidupan dan keluarga kita.
Wujudkan rasa ghairah dan cinta untuk mencapai matlamat itu. Buangkan semua
alasan yang pernah diucap dan cuba sedaya upaya diiring doa agar matlamat kita
tercapai.

Nabi Ibrahim apabila diperintahkan Allah agar meninggalkan isteri, Siti Hajar
dan anak, Ismail di satu tempat gersang, menurut perintah Allah tanpa sebarang
bantahan, tanpa mengemukakan sebarang alasan. Baginda hanya ada satu matlamat.
Mengikut perintah Allah agar dirinya mendapat keredaan Allah yang sangat
dicintai. Baginda hanya mampu berdoa:

“Ya! Tuhan kami, sesungguhnya aku sudah menempatkan sebahagian keturunanku di
lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman dekat rumah Engkau (Baitullah) yang
dihormati, ya Tuhan kami (yang demikian itu ) agar mereka mendirikan solat, maka
jadikanlah hati sebahagian manusia cenderung kepada mereka dan beri rezeki
mereka daripada buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur.”

Berkat doa Baginda dan matlamat yang disertai dengan komitmen dan pengharapan
jitu, tanah gersang itu dikurniakan Allah dengan pelbagai nikmat dan kemudahan
untuk dikecapi bukan saja oleh anak cucunya.

Malah, kita yang ada talian akidah dengan baginda juga dapat mengecapi nikmat
anugerah Allah kepada hamba-Nya yang sabar.

Untuk mewujudkan alasan sifar dalam diri, kita perlu mengubah cara pemikiran dan
membina keyakinan diri. Cintai dan kasihilah diri sendiri, barulah dapat
mengasihi dan menerima orang lain.

Jangan salahkan orang lain, keadaan atau masa. Jangan jatuhkan hukuman pada diri
sendiri jika sesuatu ujian menimpa.

Ketahuilah bahawa Allah sentiasa akan menguji hambanya dan Dia ingin melihat
siapakah di antara kita yang lebih baik amalannya.

Jangan sekali-kali lepaskan impian kita. Kejayaan hanya datang bagi mereka yang
bersungguh-sungguh dan yang berani mengenepikan alasan.

Terimalah cabaran, ketahuilah setiap cabaran itu ada hikmahnya.

Berani mencuba, tanpa mencuba, tiada pengalaman. Hati-hati terhadap perasaan
takutkan kegagalan dan penolakan.

Jika bisikan negatif melanda dan skrip alasan menjelma, ubah pemikiran kita,
cepat-cepat fikirkan yang positif. Buangkan alasan itu, berjanji pada diri
sendiri supaya tidak akan menggunakannya lagi. Gantikan dengan pemikiran yang
aktif seperti:

Apa yang boleh saya buat?

Apa yang boleh saya tolong?

Apa amalan yang baik yang saya harus lakukan?

Untuk mencapai alasan sifar pada diri, kita juga harus menghormati orang lain
terutama keluarga dan sahabat.

Kita harus belajar memberi kasih sayang. Kita harus belajar memberi tanpa
mengharapkan balasan. Kita harus belajar menghargai tanpa diminta dihargai.
Berilah tanpa syarat kepada mereka yang dicintai kerana kita tidak tahu bila
akan pergi.

Ikhlas dengan mereka, jauhi perasaan dengki, benci dan buruk sangka. Setia,
jujur dan mesra, itulah tunggak keluarga bahagia. Tetapi ingat, kita tidak perlu
menggadai prinsip, fikrah dan mengorbankan diri untuk orang lain.
Bersama-samalah berbincang dan berkomunikasi dengan mereka agar satu
persefahaman yang baik sentiasa diwujudkan.

Akhir sekali untuk mencapai alasan sifar dalam diri kita, kita haruslah
menambahkan ilmu di dada. Minda kita adalah seperti payung terjun. Ia tidak akan
berfungsi untuk mencapai matlamat jika tidak dibuka.

“Tuntutlah ilmu hingga ke liang lahad,” saranan Nabi Muhammad saw. Sahutlah
saranan Nabi yang mulia. Cuba kita lakukan yang berikut ini untuk menambahkan
ilmu di dada:

l Sentiasa membaca 15-30 minit sehari dari buku yang boleh membentuk peribadi
diri.

l Dengar kaset yang boleh membentuk minda, terutama ketika memandu. Jadikanlah
kenderaan kita sebuah universiti bergerak.

l Hadiri seminar dan kursus yang anda minati.

l Sentiasa bersama orang soleh dan bertakwa kerana merekalah orang yang
berkeyakinan dan berpotensi tinggi.

l Carilah guru yang baik yang sudi mendidik kita.

l Berani mencuba kerana pengalaman kunci kematangan

l Sentiasa berada dalam jemaah atau kumpulan yang mempunyai matlamat yang sama
dengan anda.

1 Comments:

Post a Comment

<< Home