Laman Rabu - WADAH WANITA ISLAM

Wednesday, September 11, 2002

Emosi wanita bujang perlu dibajai dengan iman

11.9.2002
Emosi wanita bujang perlu dibajai dengan iman
Oleh: Salmiah bt Abdul Majid


"Apabila umur mula meningkat dan meninggalkan alam remaja, saya menjadi lebih pendiam, menyisihkan dari dari kawan, lebih suka mengurung diri dirumah. Saya tak tahan dengan cemuhan dan sendaan orang terhadap status saya yang digelar dengan bermacam macam gelaran, andartu, andalusia, anak dara matang, nak merampas suami orang dan sebagainya. Akibatnya saya menjadi muram dan murung, kelihatan lebih tua dari usia saya dan prestasi kerjaya saya semakin menurun". Sakinah seorang gadis berumur 36 tahun mencurahkan perasaan kecewa dengan nasib yang menimpanya.
"Naluri wanita ingin berpasangan, tetapi jika belum berjumpa dengan orang yang sesuai, boleh ditangguh dulu. Saya pasrah dengan takdir dan ada hikmat di sebalik status ini. Saya merasa saya lebih banyak masa untuk diri saya,membaiki diri, menambah ilmu dengan menghadiri kelas kelas fardhu ain dan kursus kursus pengurusan dan kaunselling jangkapendek. Baru bari ini saya telah dinaikkan pangkat kerana kecemerlangan saya dalam kerjaya saya. Kawan kawan sepejabat menjadikan saya sebagai ‘pakar rujuk dalam masalah peribadi ‘‘wanita bujang’. Anak anak saudara saya yang sedang meniti alam remaja sangat sayang kepada saya kerana saya lebih mendengar rengekan dan kerenah mereka". Syahidah, seorang wanita bujang berumur 40 dan memegang jawatan tinggi di sebuah syarikat multinasional pula dengan cerianya meluahkan rasa hatinya yang merasa puas dengan kehidupan masa bujangnya.
Dalam kisah di atas, kedua wanita bujang sedang dihadapkan kepada situasi yang menegangkan dan menimbulkan kekecewaan serta kekhawatiran yang mencekam. Kedua nya telah menunjukkan dua reaksi emosi yang berbeda dalam menghadapinya. Wanita pertama tak mampu mengatasi stress yang dialaminya, sehingga ia tak boleh mengawal rasionalnya. Sebaliknya wanita kedua kedua mampu mempertahankan kestabilan perasaan dan emosinya dalam menghadapi ketegangan tersebut, sehingga ia berjaya rasionalnya. Ia telah memiliki emosi yang cerdas, yang akhirnya menyelamatkan nasibnya dalam ujian tersebut.
Kehidupan wanita bujang memang menekan, jika tidak diurus perasana dengan baik dan jika tidak dibajai dengan iman yang mendalam kan menempah derita sepanjang hayat..
Dalam diri manusia, terdapat dua dimensi yang berbeda, sisi rasional dan sisi emosional. Sisi rasional mengaitkan kemampuan manusia dalam mengira,, meneliti, memikirkan sebab dan akibat, menjalankan mesin dan menghasilkan . Sementara sisi emosional membawa nuansa perasaan, menyangkut suasana hati, gembira, sedih, kecewa, tegang, takut, hingga pasrah.
Seberapa mampu seseorang mengatasi kesedihan, ketakutan dan mengelola berbagai sisi emosi dalam dirinya itulah yang disebut ‘kecerdasan emosi’(emotional quotient-EQ). Mereka yang emosinya cerdas, ia akan tahu dan mampu mengurus perasaannya, dia tahu bila ia harus marah, sedih atau kecewa, dan bilakah pula ia boleh gembira.
Selain mampu mengelola emosi diri sendiri, wanita yang emosinya cerdas pun pandai memahami keadaan orang lain. Mereka mudah merasakan kesedihan dan kekhuatiran yang dirasakan oleh temannya, sehingga timbul empati mereka untuk menghibur teman tersebut. Jika ada kawan kawan yang sedang marah dan mengejek dirinya pun ia mudah memaafkan.
Kepandaian dalam bergaul, termasuk salah satu aspek kecerdasan emosi. Wanita yang pandai bergaul tidak pemalu yang tidak bertempat, dan cenderung mengutamakan orang lain. Malah mereka yang sangat cerdas emosinya memiliki kemampuan untuk memimpin teman-temannya, dijadikan contoh, teladan dan disukai oleh ramai orang.
Contoh perbezaan reaksi kedua dua wanita tadi dalam menghadapi ujian di atas, cukup memberikan gambaran bagaimana kecerdasan emosi memberikan peranan yang amat besar untuk menentukan berfungsi tidaknya otak rasional. Wanita pertama yang tidak memiliki kecerdasan emosi yang memadai, akhirnya tidak mampu mengendalikan stressnya hingga otak rasionalnya tidak berfungsi dengan sempurna. Intelektual nya telah dikuasai dan dikalahkan oleh emosinya yang buruk.
Contoh kemampuan anak kedua dalam mengendalikan stress, cukup memberikan gambaran betapa besar peranan sisi emosi ini dalam mengendalikan intelektualiti seseorang. Daniel Goleman, sorang pakar ‘kecerdasan emosi’ mengungkapkan dalam bukunya, Emotional Intelligence, bahawa perbandingan peranan antara kecerdasan emosi jika dibandingkan dengan ‘kecerdasan intelegen-IQ(Intelligent Quotient) dalam menentukan kejayaan dan kebahagian hidup seseorang adalah dalam kadar : 80 : 20.
Wanita bujang perlu keluar dari kepompong ‘rasa malu dan rendah dirinya untuk bermasyarakat dan menyumbang untuk masayarakat dengan menyiapkn diri dengan kecerdasan emosi..
Bermasyarakat menurut secara ajaran Islam sepatutnya menjadi satu ikutan dan diibaratkan sebagai satu industri kekeluargaan.Penglibatan awal diperingkat kanak-kanak patut digalakan agar mereka tidak janggal bermasyarakat serta manyumbang bila dialam pekerjaan
Tetapi adakah ditetapkan spesifikasi bagi seorang wanita bujang untuk menyumbang kepada masyarakat. Adakah pra syarat kecermerlangan seseorang itu didalam bermasyarakat tertakluk kepada status berkahwin atau belum. Jawapan dari segi kecermerlangan adalah YA dan TIDAK, mengikut kesungguhan dan bagaimana dia meguruskan kecerdasan emosinya dan penghayatan agamanya.
Islam, agama yang universal lagi adil tidak pernah membeza atau mengaitkan status seseorang dengan sumbangan baik yang dibuat. Tetapi ia mengariskan panduan bagaimana matlamat kecermerlangan itu boleh dicapai melalui rukunnya, "matlamat tidak menghalalkan cara". Definasi ‘Cara’ disini amat luas meliputi skop strategi, metodologi, sumber bahan, aplikasi hingga pergaulan dan percakapan. Maksudnya setiap perlakuan didalam proses mencapai matlamat tadi perlu halal mengikut ajaran Islam.
Arah Tuju kehidupan:
Didalam kehidupan kita seharian, setiap pekara baik yang dilakukan adalah ibadah, selagi ia tidak keluar dari ajaran Islam. Ini termasuklah ibadah khusus, bekerja di pejabat, pergaulan dan aktiviti yang mengcakupi keseluruhan cara hidup kita. Untuk memastikan kita dapat mencapai tuntutan ini, setiap pekerjaan itu perlu dilakukan dengan ikhlas.
Seorang wanita yang belum berkahwin, yang berwawasan, berpemikiran positif, akan sentiasa mencari peluang melakukan kebaikan untuk masyarakat dan bermasyarakat. Shahidah mewakili kumpulan wanita yang berfikiran terbuka dan mahir didalam mengendalikan keadaan diri sendiri serta persekitaran kerana mempunyai kecerdasan emosi yang baik.
Kumpulan pertama ini memenuhi masa lapangnya dengan menyibukkan diri dengan aktiviti-aktiviti samada untuk kebaikan sendiri, sanak saudara atau jiran disekeliling. Antara aktiviti mereka yang popular adalah menimba ilmu, samada ilmu kemahiran kehidupan ataupun berbentuk keagamaan. Satu perkara yang agak menonjol apabila terlibat didalam aktiviti masyarakat, sebahagian mereka akan mengambil kursus-kursus kaunseling didalam membantu masyarakat yang memerlukan. Ini didorong oleh statistik bentuk bantuan yang diperlukan oleh masyarakat kita seperti remaja, wanita bujang/ibu tunggal dan keluarga bermasaalah. Satu lagi aktiviti yang diminati oleh kumpulan ini adalah terlibat dengan aktiviti membantu/melawat/meraikan pesakit di hospital-hospital dan rumah orang tua. Mereka juga sering dilihat aktif didalam ‘NGOs’ dan selalu melakukan aktiviti berkumpulan.
Sebahagian wanita yang berkahwin, mempunyai tanggapan kumpulan pertama ini mempunyai kelapangan waktu yang dicemburui. Kadang-kadang digunakan sebagai alasan didalam melakukan sesuatu. Ini adalah fitrah manusia yang selalu meletakkan nilai yang tinggi pada pekara/benda yang tidak mereka dimiliki serta menjadikan alasan, yang belum tentu dimanfaatkan bila dimiliki. Mereka ini selalu terlepas pandang bagaimana memaksimakan pemilikan serta pontensi mereka sendiri.
Konsep yang sama perlu diadaptasikan oleh wanita yang belum berkahwin supaya tidak menjadikan alasan ‘wanita bujang’ untuk tidak bermasyarakat. Yang utama adalah pengurusan yang cekap samada masa, kewangan, kesihatan dan seumpamanya beserta ketahanan mental yang tinggi. ‘IQ’ yang tinggi semata-mata tanpa ‘EI’ juga tidak akan membantu kepada memenuhi keperluan dalam menangani permaslahan hidup pada hari ini.

Kelebihan kumpulan pertama ini adalah mereka mempunyai hati yang cekal, tabah dan progresif serta amat percaya dengan janji Allah di hari kiamat kelak seperti yang tersurat dalam Al qur’an surah Al Anbiya:
" Dan ingatlah kami akan mengadakan neraca timbangan yang adil, untuk menimbang amal-amal makhluk nya pada hari kiamat, maka tidak ada sesiapa pun akan teraniaya sedikitpun, dan jika malnya itu sebesar biji swai sekalipun nescaya kami akan mendatanmgkan nya dan cukuplah kami sebagai poenghitung"
Kehadiran rakan, sanak saudara akan menceriakan hidup mereka dan merupakan elemen yang membantu didalam kehidupan untuk bermasyarakat. Kebanyakan mereka adalah professional, dibidang kejuruteraan, teknologi maklumat, perakuanan serta kedoktoran.

Sakinah mewakili kumpulan wanita bujang yang pesimis, merasa terasing dan rendah diri. Meraka ini mungkin juga professional dan tidak. Kumpulan ini lebih suka menyendiri, melakukan aktiviti sendirian dan rasa selesa tidak terlibat dengan aktiviti masyarakat. Bila ini berlaku, mereka akan tersekat dari menikmati keseronokan bermasyarakat. Lebih merugikan potensi baik dalam diri mereka tidak dapat dicungkil untuk dimanfaatkan oleh masyarakat. Walaupun ada sebahagiannya menyedari iaitu dari ajaran Islam, ibadat untuk orangramai yang memerlukan adalah lebih baik dari untuk diri sendiri. Namun kerana kelemahan kecerdasan emosinya menghalanngnya untuk menyumbang amalnya disini.
Dari sudut saikologi, perasaan rendah diri adalah boleh dikawal. Individu tidak boleh menyalahkan orang lain atau keadaan persekitaran dalam kes ini sebab kuasa untuk berubah adalah milik individu. Ajaran Islam sekali-kali menolak sifat menyalahkan sesuatu atau keadaan apabila manusia itu ditimpa musibah. Didalam surah Al- Baqarah ayat terakhir, 286, awalannya; "Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakan dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakan….."
Wanita perlulah membuat amal kebajikan dan bergaul dengan samada berstatus berkahwin atau bujang. Setiap wanita perlu mengambil peluang serta kesempatan untuk membuat amal kebaikan untuk masyarakat samada secara individu atau berkumpulan melalui berbagai-bagai saluran organisasi yang boleh disertai dinegara kita.

[Penulis adalah seorang Jurutera Telekom dan boleh dihubungi wjim@pd.jaring.my]

2 Comments:

Post a Comment

<< Home