Laman Rabu - WADAH WANITA ISLAM

Wednesday, August 14, 2002

Pendidikan seks tidak menyalahi agama

14/8/2002
Pendidikan seks tidak menyalahi agama
Oleh: Endok Sempo bt Hj Mohd Tahir.

Sarah (bukan nama sebenar), 30 tahun mengandung semasa dia berumur 17 tahun. Nasib nya masih baik kerana setelah kedua-duanya bertaubat dan membetulkan sikap mereka berkahwin sebelum anak mereka lahir. Mereka kini merupakan pasangan yang bahagia dan aktif dalam kerja kerja kaunseling remaja.

“Sebenarnya saya datang dari keluarga yang baik dan berlatarbelakangkan agama. Kejahilan dan pengaruh cakap kawan serta nafsu yang tidak terkawal membuatkan saya melakukan perbuatan yang terkutuk itu. Kini saya telah bertaubat dan amat bersyukur kepada ALlah kerana tidak dijangkiti penyakit AIDS. “ Sekiranya saya didedahkan dengan pengetahuan dan pendidikan seks semasa meningkat remaja dulu, kami mungkin tidak jadi begini. Dulu tiada siapa pernah bercakap mengenai sex kepada secara terbuka, tentang baik buruknya, salah betulnya, samada disekolah atau dirumah atau disurau. Yang selalu membincangkan mengenai sex adalah remaja se usia yang masih mentah. Mesej yang sampai kepada kami sesama remaja adalah sex itu menyeronokkan, puncak rasa kecintaaan dan kebahagiaan, tidak perlu takut, tiada kedukaan dan tidak menyakitkan. Malangnya saya memahami makna sex melalui pengalaman psikologi yang sungguh tertekan dan emosi yang sungguh perit, pahit dan menyakitkan dan membayarnya dengan harga diri yang amat mahal. Maruah diri saya tercemar.”

Demikian keluhan seorang wanita yang menjadi mangsa ‘kejahilan’ pengetahuan dan pendidikan sex semasa remaja.

Secara umumnya perbincangan mengenai sex adalah merupakan satu topik pembicaraan yang amat payah (terutama dengan anak anak). Samada kita di pihak yang bertanya atau yang menjawab pertanyaan. Kebanyakan kita yang telah dewasa ini memandang bahawa perbincangan mengenai sex ini adalah taboo, memalukan (boleh bincang dikalangan dewasa sahaja) atau hanyalah merupakan bahan jenaka. Sex jarang dibincangkan secara ilmiah, serious dan berterus terang.

Anak anak perlu diberi kefahaman yang betul mengenai sex. Janganlah biarkan anak anak dalam kejahilan sex. Sex adalah sebahagian dari kehidupan yang penuh misteri dalam kehidupan manusia yang diselimuti oleh perasaan ingin tahu, kerahsiaan, aspek aspek yang tersembunyi, ghairah dan penyesalan. Remaja cintakan kisah misteri. Kewajipan ibu bapa memberitahu anak anak bahwa perasaan seks adalah ‘normal’ tetapi sex bukan setakat ‘keperluan biologi tetapi adalah isu kompleks ghairah (dan juga maruah) dari dalam diri ( personal passion) dan juga ‘hubungan kasih perihatin’ dengan orang lain (interpersonal caring). Ia ibarat api atau pistol, ia tidak boleh digunakan oleh orang yang belum bersedia. Tersalah laku dalam kefahaman dan tindakan tentang sex memberikan padah yang membawa penyesalan dan kekejian.

Dalam pada itu kebanyakan ibubapa tidak memberikan didikan sex kepada anak anak kerana takut tersalah ajar atau tersalah cakap, atau memberikan penerangan yang tidak tepat, atau lebih teruk dikatakan tidak relevan. Sebab utamanya kerana mereka pun juga dulunya begitu, ibu bapa mereka tidak ‘selesa’ membicarakan mengenai sex ketika anak anak meningkat remaja. Tetapi awas, dan ingatlah jika ibubapa tidak memberikan perspektif sex yang betul kepada anak anak, rakan rakan sebaya mereka yang jahil dan mentah akan mengajar mereka tentang sex songsang. Oleh itu Ibu bapa perlu mendapat pendedahan atau pun nasihat dari orang orang lain yang berilmu.

Islam dalam banyak dalilnya mengharuskan para ibubapa berterus terang mengajar anak anaknya mengenai perkara perkara yang berkaitan dengan sex dan ‘keinginan batiniah ’. Malah kadang kadang sesuatu topik itu menjadi WAJIB ibu bapa menerangkannya kepada anak anak terutama bila menyentuh perkara perkara syara’ contohnya bab thaharah dan bersuci.

Al Quran adalah ‘medium ‘ pendidikan seks yang terbaik untuk ibu bapa kerana ketebukaan nya yang terserlah. Hadith hadith Rasulullah pula menjadi ‘penyuluh’ terhadap segala kekaburan atau kesangsian ibu bapa dalam perbincangan mengenai sex dikalangan anak anak.

“Dan mereka yang menjaga kehormatan (faraj) – tidak melepaskan syahwatnya……….” (Surah Al Mukminun, 5-7)

“Dibolehkan kamu bersetubuh dengan isteri-isteri kamu dimalam hari puasa…” (Surah Al Baqarah; 187).

“Dan mereka bertanya kepada engkau tentang haidh….”. (Surah Al Baqarah: 222).

“ Dan jika kamu menceraikan isteri isteri kamu sebelum kamu menyentuhnya…”( surah Al baqarah 237)

“Sesungguhnya kami jadikan manusia itu dari setitis air mani (sperm) yang bercampur (dgn Ovum) untuk kami mengujinya…” (Surah Al Mukminun:12-13)

“Ibunya telah mengandungkannya dengan susah dan melahirkan dengan susah jua….” (Surah Al Ahqaf:15)

“Dan jangan lah kamu dekati zina, sesunguhnya dia itu adalah dosa dan tindakan yang terkutuk. (Surah Al Isra’: 32)

“Dan Luth ketika dia berkata kepada kaumnya, adakah kamu melakukan kekejian yang belum pernah dibuat oleh seseorang dari bangsa bangsa di alam : (Al Araf: 80-81)

Perkataan baligh, air mani, faraj, zakar, haidh, nifas, nikah kahwin, mas kahwin, persetubuhan, cerai, zina, mengandung, kaum luth (homosexual) dan lain lain dalam ayat ayat quran ini membicarakan secara terus terang mengenai maksud maksud yang sama dan rapat perhubungannya dengan sex dan tuntutan naluri manusia.

Bagaimanakah anak anak yang meningkat remaja akan memahami tafsiran tafsiran ayat ayat ini jika tidak diajarkan secara terus terang dan telus oleh ibubapanya atau gurunya atau orang dewasa yang memahami?

Amatlah malang, jika ibu bapa atau orang dewasa menutup makna makna ayat ayat ini dengan ‘memberikan tafsiran yang lain dan tiada kaitan sama sekali dengan maksudnya yang asal. Ataupun apabila sampai sahaja kepada ayat ayat serupa ini, dia melepasinya sahaja secara terhormat tanpa memberikan apa apa penerangan atau penafsiran tentang maksud maskudnya. Ini adalah cara yang tidak sihat dan tidak membantu mereka dalam memahami sex yang sihat.

Pendidikan sex kepada anak anak dalam perspektif Islam mestilah melalui 3 tahap sesuai dengan tahap pembesaran anak anak . Pendekatan yang dibuat mestilah bersahaja dan tidak reaksionari. Suasana perbincangan tidak rigid dan dogmatik. Kasih sayang dan nada suara yang perihatin ditujukkan oleh ibu bapa semasa perbincangan amat perlu untuk mendapat kepercayaan anak anak dan rasa hormat mereka. Jadikanlah diri kita rujukan mereka.

1. Tahap Tamyiz (mumayiz), pada usia 7-10 tahun. Pada tahaf ini anak anak diajar mengenali identiti dan nilai diri berkait rapat dengan organ biologinya dan perbezaan jantina lelaki dan perempuan. Konsep thaharah selepas buang air kecil dan besar. Mengenai fungsi biologi wanita, Contohnya apabila ibu ada haidh, anak bertanya mengapa tidak solat..ibu bertangungjawab memberikan jawapan yang tepat bahwa Allah telah memberikan kelonggran kepada perempuan ( dalam sebulan beberapa hari) haidh (kerana biologinya perempuan)untuk tidak bersolat. Pemisahan tempat tidur lelaki dan perempuan (untuk mengelakkan sumbang mahram) dan juga pemisahan dari tempat tidur ibu bapa (untuk mengelakkan kan anak dari melihat adegan yang tidak sepatutnya dilihat), mengajarnya adab meminta izin untuk masuk bilik ibubapanya dalam tiga waktu, adab memelihara pandangan mata dari melihat perkara yang baik dan tidak baik, yang dibolehkan dan tidak dibolehkan.

2. Tahap Murahaqah , pada usia 10-14 tahun. Pada tahad ini umur , anak diberikan pendedahan mengenai fungsi biologi organnya secara ilmiah. tentang aurah, kesopanan, akhlak pergaulan lelaki dan perempuan, menjaga kesopanan dan maruah diri. Bagi kanak-kanak perempuan seharusnya didedahkan topic haidh dan berkaitan dengannya. Mengenai kaifiat mandi wajib selepas haidh dan persetubuhan . Jauhikan dari perbincangan yang membawa kepada perasaan yang boleh menimbulkan nafsu berahi sex.
3. Tahap Baligh, pada usia 14-16 tahun. Anak anak diajar mengenai maksud baligh, perasaan dan naluri sex anak anak perlu ditangani dan dibincang secara rasional dan objektif, perhubungan sex mengakibatkan mengandung dan tidak seharusnya dilakukan oleh orang yang belum bersedia. Tegaskan bahawa kita tidak ‘terima’ sex sebelum kahwin (zina) dan mesti diterangkan keburukannya dari segi agama, segi kesihatan, segi psikologi dan tekanan emosi. Menjelang dewasa ajarkanlah adab adab memelihara kebersihan diri, kesihatan reproduksi, adab adab perhubungan sex, adab adab memelihara diri dari sex bebas jika dia belum berupaya menempuh alam perkahwinan.

Berikan lah anak anak kita didikan sex yang positif dan betul sebelum rakan sebayanya dan keadaan kelilingnya merosakkannya.

[Wanita JIM & Raudatus Sakinah akan mengadakan Hi-Tea & Pertunjukan Multimedia untuk melancarkan kempen “Bukan Saya Tidak Sekarang (NOT ME NOT NOW) pada 24 Ogos 2002 di Legend Ballroom The legend Hotel, Kuala Lumpur, 2.00-5.00 petang. Tiket berharga RM60.00-RM100 boleh didapati dari WJIM, 03-41089669, Puan Yusnani 012-3056359, Puan Rosmawati 019-2386333]. Pertunjukan multimedia ini memberikan tips kepada ibubapa bagaimana berbicara secara bersahaja dan selesa mengenai sex dengan remaja dan juga memberikan tips mengenai cinta remaja & sex yang selamat dalam perspektif Islam].

2 Comments:

Post a Comment

<< Home