Laman Rabu - WADAH WANITA ISLAM

Wednesday, August 28, 2002

Penguasaan ICT suburkan budaya ilmu

28/8/2002
Penguasaan ICT suburkan budaya ilmu
(Hjh. Norhayati Sidikah Abu Bakar)


Saya bertuah berkesempatan menghadiri Majlis Perasmian Bulan Membaca yang berlangsung di Perpustakaan Tun Sri Lanang, UKM baru-baru ini Majlis ini disempurnakan oleh Yb Dato’ Hj Mohd Khalid Mohd Yunus, Tim. Menteri Penerangan Malaysia dan seterusnya beliau melancarkan Kempen Mesra Pelanggan Perpustakaan dan meyampaikan Anugerah Pencinta Ilmu. Seterusnya Naib Canselor UKM Y. Bhg Prof. Datuk Anuwar Ali bagi pihak UKM telah menerima penyerahan koleksi sumbangan dari 4 orang penyumbang iaitu Datuk (Dr) Zainal Abidin Abdul Wahid, Dato’ Dr Mohd Noordin Hj Keling, Prof Madya Dr Abd Halim Muhammad dan allahyarham bapa saya, Ustaz Abu Zaky Fadzil.

Saya amat tertarik membaca profail pribadi para penyumbang koleksi dimana masing-masing begitu aktif menabur bakti dalam bidang masing-masing dan seterusnya bermurah hati untuk menyumbang koleksi buku-buku yang ditulis sendiri mahupun yang telah dikumpul bertahun-tahun. Dari perbualan ringkas bersama tokoh-tokoh ini mereka rata-rata membaca tidak kurang dari 20 buah buku sebulan. Ini belum lagi dikira dengan bahan-bahan yang perlu dirujuk untuk menghasilkan sesuatu kertaskerja , penyelidikan , jurnal dsbnya.

Dari contoh di atas sudah pasti tidak dinafikan bahawa kejayaan individu, masyarakat, umat dan negara bergantung kepada kekuatan ilmu. Islam melalui al qur’an dan hadis menganjurkan supaya umatnya membudayakan diri dengan ilmu.

Sabda Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Abu Darda:

:”Jadikanlah dirimu orang yang berilmu (guru) atau penunjuk atau pendengar, janganlah jadi orang yang keempat,engkau akan binasa. Yakni tidak tahu, tidak belajar dan tidak mahu mendengar.”






Apakah yang kita fahami dengan budaya ilmu? Budaya ilmu membawa erti perlu ada satu suasana di mana setiap orang dalam satu-satu masyarakat melibatkan diri dengan kegiatan ilmu seperti mencintai ilmu, gigih menimba ilmu,menyebar dan mengamalkannya.Dimasa yang sama meletakkan ilmu sebagai ukuran pada setiap tindakan bukannya hawa nafsu..

Firman Allah SWT:

“ Bacalah dengan nama tuhanmu yang telah menciptakan, telah menciptakan manusia daripada segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu amat pemurah yang mengajar menulis dengan pena”

al Alaq:1-4

“Iqra, adalah ayat pertama yang diturunkan oleh Allah SWT kepada Junjungan Terpuji, Muhammad SAW yang bermaksud “bacalah” atau “bacalah dengan nyaring”.Membaca membawa erti sangat mendalam iaitu memerhati isi yang ditulis atau dicetak dengan teliti serta berfikir bagi memahami kandungannya.Sejarah telah membuktikan bahwa perkembangan dan kecemerlangan Islam dalam abad pertengahan dicirikan oleh ilmu. Menuntut ilmu adalah wajib bagi setiap lelaki dan perempuan sehingga melahirkan generasi gemilang iaitu generasi para sahabah yang telah membaca dan mengamalkan setiap ayat-ayat yang terdapat dalam al Qur’an

Firman Allah:
“Apakah tidak mereka melihat unta bagaimana ia dijadikan?”
Dan kepada langit bagaimana ia ditinggikan?
Dan kepada bukit bagaimana ia ditegakkan?
Dan kepada bumi bagaimana ia dihamparkan?

Al Jaathiyah:17-20





Allah mengesa manusia agar mencari jawapan kepada soalan-soalan yang dilontarkan . Dan manusia pula mencari jawapan dengan mengkaji, menyelidek, mencatat dan merumuskan pemerhatian mereka dan akhirnya dicetak untuk menjadi sumber rujukan yang amat bernilai bagi generasi terkemudian.


Inilah sebenarnya yang telah dilakukan oleh para cendiakawan Islam dahulu dimana pada awalnya mereka hanya menyalin dan menterjemahkan buku-buku dari bahasa Greek, Parsi, Mesir dan India berupa tulisan pujangga seperti Aristotle, Socrates, Plato, dll. Diantara penterjemah yang ulung ialah Hunain ibn Ishak(809-873M)seorang pendita dari Hiraq(Iraq).

Islam telah mencapai tahap keilmuan yang tinggi dalam berbagai bidang seperti falsafah, perubatan, kajituhan, ilmu hisab, kimia, botani, kajihaiwan, ilmu alam, hadis, sejarah, tafsir, akhlaq sosiologi, bahasa dan banyak lagi malangnya kini semua keagungan ini hanya tinggal kenangan sahaja. Hari ini orang-orang barat dan bukan Islam pula yang sedang menikmati ilmu-ilmu ini dengan menambahkan lagi kajian dan penyelidikan serta mendokumentasinya. , sedangkan umat Islam leka menghabiskan sisa hidup yang berharga ini dengan berhibur dan melakukan aktiviti yang tidak menyumbang kepada budaya ilmu Mengapakah ini terjadi? Sedangkan Rasulullah saw telah menunjukan contoh bagaimana baginda menghormati ilmu. Baginda mengenakan syarat kepada tawanan perang yang mereka akan dibebaskan, kalau mereka sanggup mengajar 10 orang anak orang Islam.Tradisi mencintai ilmu ini diteruskan oleh Saidina Abu Bakar, dengan usaha pengumpulan al qur’an diikuti oleh Saidina Omar dan dilengkapi oleh Saidina Otmana. Manakala Khalifah Omar Abdul Aziz pula memainkan peranan mengumpul hadis-hadis Rasulullah









Dalam era teknologi maklumat, penguasaan kemahiran teknologi maklumat dan ICT adalah amat penting untuk memanfaatkan sepenuhnya kekayaan sumber maklumat yang boleh diakses secara global. Keupayaan umat Islam untuk menguasai kaedah mengesan dan mendapatkan maklumat adalah penting. Dalam era digital ini penguasaan ilmu dan maklumat adalah wadah penting untuk membina kekuatan ummah. Jika kita tidak mampu menguasai kemahiran ini maka kita seolah-olah tidak mensyukuri satu lagi nikmat Allah.
.
Sebagai seorang muslim kita bertanggungjawab mengembalikan kegemilangan Islam dan tidak ada jalan pintas melainkan dengan menjadikan diri kita, keluarga kita dan masyarakat kita sebuah masyarakat yang membudayakan ilmu. Melalui pembacaan lah kita dapat menimba berbagai ilmu dan insyaallah ilmu yang pelajari dapat kita amalkan dan sebarkan pula kepada masyarakat.

Sabda Nabi SAW dari Anas r.a berkata:

Tujuh perkara yang dapat diterima pahala sesudah matinya seseorang anak Adam ialah:
1. Siapa yang membina masjid selagi ada orang solat di dalamnya.
2. Siapa yang membina saliran dan selagi ada yang meminumnya.
3. Siapa yang menulis mahsyaf selagi ada yang membacanya
4. Siapa yang membina perigi selagi ada yang menggunakan airnya
5. Siapa yang mengajar ilmu yang berguna selagi ada yang mengamalkannya.
6. Siapa yang menanam tanaman selagi ada manusia dan haiwan memakannya.
7. Siapa yang meninggalkan anak yang soleh yang mendoa dan beristighfar untuknya dan jika diajarnya pula ilmu dan Qur’an, maka siibu/bapa akan mendapat pahala tanpa mengurangi pahala anak itu sendiri.
Penulis ialah seorang sukarewalan dakwah


1 Comments:

Post a Comment

<< Home