Laman Rabu - WADAH WANITA ISLAM

Wednesday, June 18, 2003

Bapa penyayang tonggak kecemerlangan keluarga

18/6/03
Bapa penyayang tonggak kecemerlangan keluarga
Oleh
Dr. Harlina Halizah bt Hj Siraj

Tidak ramai yang menyedari bahawa Hari Bapa yang disambut baru-baru ini, diilhamkan oleh seorang wanita bernama Sonora Smart Dodd hampir seratus tahun yang lalu. Beliau mencadangkan kepada kerajaan Amerika Syarikat ketika itu untuk memperuntukkan satu hari khusus mengenang jasa dan pengorbanan para bapa, khususnya untuk memperingati bapa beliau William Smart yang menjadi `bapa tunggal’ memelihara Sonora dan lima orang adik beradiknya selepas kematian ibu di kala usia mereka masih kecil. Pengorbanan dan payah jerih kaum bapa diberikan pengiktirafan pada tahun 1966, apabila Presiden Amerika ketika itu, Presiden Lyndon John menandatangani satu proklamasi mengisytiharkan hari Ahad ketiga dalam bulan Jun setiap tahun disambut sebagai Hari Bapa.
Sekalipun mungkin ada yang berpendapat , amalan meraikan sambutan Hari Bapa adalah sesuatu yang janggal dalam budaya kita, namun hari tersebut tetap dapat dimanfaatkan, terutamanya dalam menyorot semula sejauhmana keberkesanan dan kejayaan para bapa dalam memainkan peranannya dalam keluarga dan masyarakat. Tiada siapa yang dapat menafikan sedikit pun pengorbanan besar yang disumbangkan oleh kaum bapa selama ini. Namun, demi untuk menjadikan profesyen kebapaan menjadi lebih kompetatif dan efektif, amatlah wajar satu penilaian semula dibuat sebagai muhasabah dan peringatan.
Agama Islam meletakkan tanggungjawab yang berat di atas bahu kaum bapa. Al-Quranul Karim banyak memperingatkan kaum lelaki agar tidak lalai menjalankan peranan mereka, seperti dalam ayat ke- 34, Surah An-Nisa’ dan ayat ke-6, Surah At-Tahrim yang mafhumnya seperti berikut :
Kaum lelaki adalah pembela dan pelindung bagi kaum wanita’ ( An-Nisa : 34)
Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu .’ ( At-Tahrim : 6)
Malahan, umat Islam dapat melihat contoh teladan kebapaan yang hebat melalui cara hidup Ar-Rasul SAW yang mulia. Al-Quranul Karim juga memberikan satu lagi garis panduan dan `role-model’ seorang bapa yang hebat melalui cerita bagaimana Luqmanul Hakim mendidik aspek-aspek aqidah dan akhlak kepada anaknya melalui ayat 12 – 19, Surah Luqman.
Sudah menjadi tradisi dalam masyarakat kita, kaum bapa dianggap sebagai ketua keluarga yang bertanggungjawab sepenuhnya menguruskan hal-ehwal kewangan dan ekonomi dalam menyara setiap ahli keluarganya. Lantaran itu, kaum bapa sentiasa perlu mempertingkatkan keupayaan menjana pendapatan bagi menampung keluarga yang semakin besar. Seringkali juga, kerana tuntutan mencari rezeki di luar rumah, kaum bapa tidak dapat meluangkan masa yang banyak di dalam rumah , sekalipun ramai kaum bapa yang amat prihatin dan peka terhadap keperluan serta tanggungjawab mereka mendidik anak-anak. Malahan ada diantara kaum bapa yang terpaksa melakukan lebih dari satu pekerjaan, siang dan malam untuk menampung perbelanjaan dan keperluan keluarga, terutamanya yang hidup di bandar. Dalam ketiadaannya di rumah, kaum bapa sering dijadikan satu `lambang kuasa ‘ (figure of authority) yang digeruni dan menjadi momokan kepada anak-anak. Menjadi satu kebiasaan bagi kita mendengar para ibu yang sudah tidak terdaya mengawal anak-anak yang nakal, mengugut dan mengancam,` Tunggu nanti ayah balik ! Emak bagi tahu kat ayah – siap kau orang!’
Pendekatan sebegini telah secara tidak langsung, menghasilkan satu jurang pemisah atau tembok yang menghalang terjalinnya satu hubungan mesra di antara bapa dan anak-anaknya. Apatah lagi sekiranya para bapa pula hanya akan berinteraksi dengan anak-anaknya dalam waktu yang terbatas, bertindak lebih sebagai `penguatkuasa disiplin’ yang memberikan reaksi kepada aduan dan sungutan ibu yang seharian suntuk terpaksa menangani karenah anak-anak. Tidak hairanlah mengapa anak-anak sering tidak merasa selesa berkomunikasi dengan para bapa. Tambahan pula anak-anak remaja lelaki, tidak ramai yang dapat duduk semeja berbual mesra dengan bapa-bapa mereka. Keadaan ini sebenarnya tidak sama sekali membantu para bapa dalam menjalankan peranan mereka dengan lebih berkesan lagi.
Hari ini, masyarakat kita terpaksa berdepan dengan berbagai gejala sosial yang menggambarkan secara langsung kepincangan institusi kekeluargaan. Apa yang lebih membimbangkan lagi, statistik menunjukkan majoriti dari golongan yang terlibat dalam gejala-gejala tidak sihat ini adalah anak-anak remaja lelaki Melayu Islam. Menurut sumber rasmi Cawangan AIDS/STD, Jabatan Kesihatan Awam, Kementerian Kesihatan Malaysia, dari Disember 1986 hingga Disember 2002, seramai 51,256 orang telah didapati dijangkiti HIV,yang mana 73% adalah orang Melayu Islam dan 94% adalah terdiri dari kaum lelaki. Majoriti dari penagih dadah yang menggunakan suntikan adalah lelaki berusia 20 hingga 35 tahun. 99.8% pesalah kes lumba haram adalah lelaki. Sementara itu, Jabatan Perangkaan Malaysia mencatatkan pengurangan peratusan kemasukan pelajar lelaki ke IPT dan juga peratusan graduan lelaki jika dibandingkan dengan pelajar wanita. Perkembangan ini pasti akan mempengaruhi keseimbangan atau `equilibrium’ dalam dinamik sosialisasi masyarakat. Persoalan yang harus ditimbulkan adalah bagaimana institusi kekeluargaan yang diketuai oleh bapa dan ibu tidak lagi dapat memainkan peranan utama dalam mendidik dan melatih generasi akan datang yang lebih bertanggungjawab dan cemerlang. Seperkara lagi, sekiranya prestasi kepimpinan ibu bapa dalam keluarga dan masyarakat tidak dipertingkatkan serta dipaksikan kepada pegangan prinsip yang betul hari ini, kita mungkin terpaksa berhadapan dengan satu generasi akan datang yang hilang panduan dan arah, lantaran tidak mendapat satu contoh dan `role-model yang baik dan berwibawa.
Adalah tidak adil sama sekali meletakkan segala kesalahan di atas bahu kedua ibu dan bapa sekiranya anak-anak tidak berjaya menjadi insan yang berguna. Banyak faktor persekitaran dan suasana lain yang dapat mempengaruhi anak-anak terutamanya remaja. Namun tidak pula keterlaluan sekiranya dikatakan tidak banyak penekanan diberikan kepada peningkatan kemahiran para bapa dalam memperbaiki gaya kebapaan mereka. Amatlah wajar sekiranya para bapa dalam menghadapi cabaran yang hebat ini, diberikan keutaman dan penekanan agar mereka dapat menimba ilmu pengetahuan dan berkongsi pengalaman dalam mendidik anak-anak untuk menjadi manusia berguna di kemudian hari. Gaya kebapaan tradisional yang lebih banyak menekankan soal penguatkuasan dan otoriti, harus dapat diubah kepada fungsi rakan dan teman kepada setiap ahli keluarganya terutama anak-anak. Mengikut satu kajian yang dihuraikan dalam buku ` Seven Secrets of Effective Fathers’ tulisan Ken Calfield, didapati pengaruh bapa kepada anak-anak amat ketara dalam aspek- aspek berikut :
· Keupayaan intelektual anak-anak
· Perangai yang akan dicontohi
· Pilihan kerjaya anak-anak di masa depan
· Sikap yang akan dibentuk oleh anak terhadap anak-anak mereka sendiri di kemudian hari
Sempena Hari Bapa tahun ini, tanamkanlah keazaman untuk memperbaiki keadaan rumahtangga dengan menukar gaya kebapaan dan keibuan yang lebih efektif. Bagi para ibu, berikan penekanan sewajarnya serta berikanlah peluang seluas-luasnya kepada para bapa agar terlibat aktif dalam urusan rumahtangga dan pendidikan anak-anak. Pastikan ada peruntukan masa dan ruang untuk anak-anak berinteraksi bersama bapa mereka setiap hari. Biarkan anak-anak dan bapa mereka melakukan kerja-kerja rumah bersama-sama bila mereka bercuti, walaupun kadangkala anda merasa rimas dengan kualiti kerja yang tentunya tidak dapat menandingi hasil kerja anda. Akhir sekali, panjatkan doa agar suami dan bapa anak-anak kita akan dapat menjalankan tugas berat melindungi diri dan ahli keluarganya dari api neraka sebagaimana yang disarankan dalam Al-Quran.
Penulis seorang doctor pakar sakit puan dan boleh dihubungi di emel wadah_wjy2k@yahoo.com


1 Comments:

Post a Comment

<< Home